People Innovation Excellence

Sambut Hari Air Sedunia, Greenpeace Gelar Fashion Show di Atas Limbah Tekstil

Jakarta, HanTer-Bertepatan dengan Hari Air Sedunia, hari ini aktivis Greenpeace, masyarakat, para desainer dan model, serta Paguyuban Warga Peduli Lingkungan (Pawapeling) menyelenggarakan fashion show unik yang digelar langsung di atas lingkungan tercemar limbah industri, demi menyuarakan pentingnya industri fashion global untuk beroperasi secara bersih dan ramah lingkungan.

Dalam aktivitas itu, catwalk dibangun tepat di atas area persawahan masyarakat di kawasan Rancaekek Kabupaten Bandung yang sudah puluhan tahun terkena pencemaran industri tekstil. Fashion show ini memamerkan karya-karya bersemangat eco-fashion dari perancang-perancang terkemuka Indonesia yakni Lenny Agustin, Felicia Budi dan Indita Karina bersama mahasiswi BINUS Northumbria School of Design.

Menurut Ahmad Ashov Birry, Jurukampanye Detox Greenpeace Indonesia, aktivitas ini adalah bagian dari kampanye global Detox Greenpeace yang telah dimulai sejak 2011, berdasarkan keyakinan yang sederhana: Dunia fashion adalah dunia yang menawarkan keindahan dan kebahagiaan, sehingga sudah seharusnya tidak merusak lingkungan dan membahayakan kesehatan.

Jutaan orang di seluruh dunia yang setuju dengan idealisme ini telah bergabung dengan kampanye Detox. Mulai dari para fashionista, aktivis, blogger hingga nama-nama besar di dunia fashion serta hiburan. Hingga saat ini, gerakan ini sudah membuat berbagai merek fashion ternama seperti Valentino, Levi s, Zara, Nike, Adidas, Puma, H M, Mango, Esprit, Victoria Secret dan lain-lain, mengeluarkan komitmen Detox mereka. Tetapi tentu saja ini bukan berarti kampanye ini berakhir. Karena sangat penting untuk benar-benar memastikan bahwa fashion yang ramah lingkungan ini bisa menjadi trend yang diikuti oleh seluruh produsen fashion di dunia, ujar Ashov.

Dukungan dari para praktisi dan pecinta dunia fashion menjadi faktor penting yang membuat seruan Detox ini bisa bergaung dan mampu mengubah perilaku merek-merek global itu. Sebagai bagian dari industri fashion, saya merasa harus ikut peduli terhadap kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh proses produksi industri tersebut. Fashion seharusnya tidak menyakiti siapa pun ujar Lenny Agustin.

Menurut Felicia Budi, konsumen pun memainkan peran penting. Di dunia fashion, konsumen adalah penentu dan penggerak industri. Kuasa ada di tangan konsumen. Kita bisa menuntut perusahaan-perusahaan fashion untuk menggunakan cara-cara yang lebih ramah lingkungan dalam menciptakan produk tekstil mereka ujar Felicia Budi.

Ashov menggaris bawahi, bagi Indonesia, sangat penting industri fashion global bisa beroperasi secara bersih dan aman. Banyak diantara merek-merek fashion ternama global itu membuat produknya di pabrik-pabrik di Indonesia. Jadi sangat jelas, jika fenomena industri fashion dunia yang kotor dan beracun masih saja terus terjadi, masyarakat dan lingkungan Indonesia akan terus menjadi pihak yang sangat dirugikan, sementara merek-merek global itu menjadi pihak yang terus menikmati keuntungan fantastis.

Rancaekek dipilih menjadi tempat aktivitas karena sudah bertahun-tahun masyarakat sekitar terkena dampak pencemaran industri tekstil. Lebih dari 1,200 ha tanaman padi tercemar oleh limbah industri menyebabkan kerugian hingga mencapai 3,65 Miliar per tahun. Sejarah Rancaekek sebagai penghasil padi kelas satu menjadi spirit kami untuk menjaga, memulihkan dan melestarikan lahan sawah yang terpapar limbah bahan berbahaya beracun (B3) di wilayah ini. Wacana pemerintah mengalihfungsikan dan membeli lahan produktif pertanian yang terpapar limbah B3 di Rancaekek, merupakan langkah yang tidak tepat, karena hanya akan mengalihkan dan menambah masalah, ujar Adi M Yadi Ketua Pawapeling.

Kita harus bersatu padu untuk menghentikan polusi ini. Greenpeace mendesak industri untuk segera menghentikan pencemaran lingkungan dengan bahan kimia berbahaya. Kami mendesak pemerintah untuk mengambil tindakan tegas terhadap para pencemar dan memperkuat regulasi terkait manajemen bahan kimia berbahaya untuk masa depan yang bebas toksik Ashov menyimpulkan.

Source : http://indonesia.shafaqna.com/ID/ID/48690-Sambut-Hari-Air-Sedunia-Greenpeace-Gelar-Fashion-Show-di-Atas-Limbah-Tekstil


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close